. Kematian Putri Diana Karena Dibunuh Tentara Inggris

Kematian Putri Diana Karena Dibunuh Tentara Inggris


Sebuah laporan berita mengejutkan bahwa kematian Putri Diana dan Dodi al-Fayed (anak konglomerat Muhammad Al-Fayed) disebabkan pembunuhan yang dilakukan seorang prajurit Inggris.

Informasi itu berasal dari mantan mertua anggota tentara sniper khusus yang melaporkan kepada komandan pasukan elit bahwa SAS berada dibalik kematian Putri Diana. Laporan itu sebanyak tujuh halaman surat yang ditulis tangan - yang salinannya telah dilihat oleh Sunday People - juga membuat tuduhan atas perilaku prajurit N terhadap istri dan keluarganya setelah runtuhnya pernikahan pasangan itu.


Mohamed Al Fayed mengatakan dia mempercayai Polisi Metropolitan untuk berusaha menyelidiki klaim sensasional terkait kematian putranya bersama Putri Diana. Mantan pemilik Harrods Fayed telah lama bertahan kecurigaan bahwa kecelakaan mobil yang menewaskan Diana, putranya Dodi dan sopir mereka Henri Paul di Paris pada tanggal 31 Agustus 1997 adalah konspirasi yang melibatkan tentara Inggris.
Mohamed al Fayed, ayah Dodi, mungkin yang paling vokal, mengklaim pasangan telah dibunuh oleh badan keamanan.

Selama lebih dari satu dekade, ia terus berusaha pencarian hukum untuk membuktikan kematian mereka bukan kecelakaan. Dia tidak pernah menerima bahwa karyawan nya Henri Paul, yang mengemudikan Mercedes yang menabrak pilar-13 Terowongan Alma di Paris pada 31 Agustus 1997, berada di bawah pengaruh alkohol - meskipun sampel darah menunjukkan ia telah melebihi batas minuman beralkohol untuk seorang sopir.

Sebaliknya, ia mengklaim bahwa kecelakaan telah direkayasa oleh MI6 atas perintah Duke of Edinburgh, untuk membunuh Diana sehingga dia tidak akan menikah dengan Dodi, seorang Muslim, dan menanggung anaknya. Namun ia mengakui bahwa dugaannya tersebut belum diperkuat dengan alay bukti yang cukup.

Klaim lain yang dibuat oleh Mr al Fayed yang digelar selama pemeriksaan soal Diana telah hamil pada saat dia meninggal telah dipatahkan oleh ahli patologi, termasuk klaim bahwa Diana dan Dodi telah mengumumkan rencana pertunangan mereka, tetapi tidak ada bukti untuk menjadi kasus.

Sidang ke kematian juga diberitahu bahwa pada tahun 1995, Diana mengatakan beberapa orang bahwa ia percaya rem pada mobilnya telah dirusak dan bahwa hidupnya bisa dalam bahaya. Koroner mengatakan bahwa meskipun klaim-nya, "tidak ada bukti" yang menunjukkan ia kemudian memiliki mobilnya diperiksa untuk gangguan tersebut, namun.

Pada akhirnya, pemeriksaan juri menyimpulkan bahwa pengemudi Paulus telah lalai dan bahwa paparazzi yang mengejar adalah menyebabkan kematian.

Sumber : Mirror

.

.
.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...