. Internasionalisasi Pendidikan Tinggi

Internasionalisasi Pendidikan Tinggi

Perkembangan pendidikan tinggi telah berubah secara drastis selama beberapa dekade belakangan ini. Ke depan akan semakin terlihat perubahan yang lebih nyata lagi, yaitu internasionalisasi pendidikan tinggi yang kian menjadi prioritas di banyak negara di dunia. 

Sudah saatnya pemerintah di berbagai negara perlu menaruh perhatiannya secara lebih besar, termasuk dalam hal investasi di dalam perkembangan pendidikan tinggi ini, yang antara lain menyangkut tiga hal, yaitu International Higher Education (HE), Transnational HE, serta Global HE.
Ketiganya menyajikan beberapa hal berbeda, tetapi yang terpenting adalah pertama, mobilitas baik bagi siswa maupun staf instansi pendidikan, yang kedua perubahan keinginan dari para siswa, dan ketiga harapan dan permintaan dari para karyawan yang berujung pada peningkatan jumlah staf di instansi-instasi tersebut.
Pada akhirnya semua itu akan membentuk global citizen dan kembalinya nilai-nilai sosial dan moral ke dalam kurikulum seperti yang kita inginkan selama ini. 
 
Demikian dipaparkan oleh Vise-Provost University College London (UCL) Prof. Michael Worton dalam presentasi bertajuk "The Challenge and Rewards of Internationalising Higher Education" pada acara East Asia Inward Mission di Kampus UCL

Perjanjian Bologna mengharuskan setiap negara Eropa mengirimkan pelajarnya studi ke luar negeri


Internasionalisasi Pendidikan Tinggi di Indonesia 

Mengenai internasionalisasi Perguruan Tinggi beberapa rektor dari universitas di Indonesia menanggapi secara beragam .

Rektor Institut Teknologi Bandung (ITB) Prof. Akhmaloka
Membangun internasionalisasi pendidikan tinggi merupakan kesadaran seluruh negara di dunia. Menurutnya, HE tidak dapat dibangun oleh satu negara secara sendiri-sendiri, namun harus melalui proses kolaborasi yang erat dan saling menguntungkan. Ada kecenderungan untuk menggembosi negara-negara berkembang, tetapi ini merupakan kecenderungan yang positif dan harus dimanfaatkan. Kita, terutama pemerintah, harus bisa terbuka menanggapi semangat kolaborasi ini.

Rektor UI Prof Dr der Soz Gumilar Rusliwa Somantri
perguruan tinggi membutuhkan orang-orang berbakat, mulai dari mahasiswa sampai guru besar serta peneliti-penelitinya. Melalui merekalah SDM yang diharapkan oleh perguruan tinggi bisa menembus persaingan pasar global.Kiranya, hal itu menjadi alasan pertama UI melakukan internasionalisasi karena sesuai dengan harapan UI lima tahun ke depan dalam Renstra UI, yaitu ingin menempatkan diri sebagai bagian dari kelompok Universitas Riset Kelas Dunia. Pasar lapangan kerja semakin terbuka bebas, sedangkan dinegara kita semakin terbatas. Melihat pasar kerja di dunia internasional begitu luas, dinamis, dan menuntut mobilitas tinggi sehingga yang disiapkan oleh perguruan tinggi saat ini benar-benar lulusan yang dapat go international, bukan lagi semata bisa kerja atau berwirausaha. Dinamika pertumbuhan ekonomi dunia pada masa lalu yang dikuasai oleh negara-negara dari benua Amerika dan Eropa terus berubah dan kini terlihat bergeser ke Asia, baik itu Asia Timur maupun Asia Tenggara. Hebatnya, perubahan itu juga berlaku pada bidang pendidikannya karena kini perguruan-perguruan tinggi di Asia Tenggara, misalnya, yang tak disangka-sangka bisa berdenyut kuat dan aktif mereformasi diri. Hasilnya, pendidikan mereka bisa men-driving force bidang sosial ekonomi negaranya masing-masing. 

Rektor Binus Prof Harjanto Prabowo
Tidak semua yang di Inggris kenal kita di Indonesia, bahkan secara umum pun perguruan tinggi di Inggris belum kenal universitas-universitas di Indonesia. Umumnya perguruan tinggi di Indonesia hanya mengirimkan beberapa dosennya ke Eropa, tetapi lebih banyak ke AS atau Australia. Dampaknya, profesor-profesor kita di Inggris itu sedikit dan tak banyak yang dikenal. Padahal, kerja sama itu dibangun salah satunya melalui profesor. Di sisi lain, terus terang saja, selama ini sistem perkuliahan kita lebih condong ke AS, tidak ke Eropa, termasuk Inggris. Hal ini berbeda dengan Malaysia atau Singapura karena memang secara politis posisi kita dalam konsep internasionalisasi bersama Inggris ini tidak bagus sebab kita memang bukan bagian dari commonwealth
Kita tidak ingin masuk ke basic research karena memang tidak punya kemampuan pada basic science, makanya riset-riset di Binus adalah riset-riset aplikasi, yang bisa dimanfaatkan langsung. Targetnya, Binus bisa meraih satu international paper per tahun. Ini kecil, tapi buat swasta ini besar.
Selain itu, kita mau ada 25 produk HAKI per tahun. Untuk itu, kita butuh kolaborasi ini. Mereka yang punya study abroad bisa masuk ke kampus kita, industri-industrinya juga bisa digarap untuk mengembangkan kerja sama ini.
Dalam hal riset negara kita bisa digandeng untuk bekerja sama, sayangnya, rata-rata industri kita belum percaya untuk melakukan itu. Belum banyak industri yang membutuhkan riset-riset aplikatif dari para akademisi kampus. Riset pada bidang desain misalnya, itu bisa jadi kekuatan kami karena selama ini telah dilakukan di Binus.

Rektor UGM Prof.Ir.Sudjarwadi, M.Eng. Ph.D
Internasionalisasi pendidikan tinggi (higher education) harus dicermati dengan tangan terbuka, namun tetap hati-hati dan diperhitungkan secara matang agar justeru tidak menimbulkan kerugian, melainkan manfaat yang besar bagi ilmu pengetahuan, pembangunan sosial dan ekonomi, serta masa depan bangsa anak-anak bangsa.
SDM profesor kita banyak dan bagus-bagus untuk bersaing dengan pihak manapun, bahkan mahasiswa kita pun punya prestasi di mana-mana dalam tingkatan internasional. Sebaliknya, dari sisi SDA kita punya banyak gunung berapi atau beragam kebutuhan data terkait iklim tropis kita yang tidak mereka miliki.Harus diakui bahwa Indonesia memang tidak punya dana, tetapi, potensi-potensi tharusnya bisa dijadikan Indonesia bargaining untuk ditawarkan pada pihak asing. Hanya saja, harus hati-hati supaya tidak terjerumus dalam kerugian sebab selama ini SDA kita sudah banyak diolah pihak luar, sementara SDM-nya justeru mereka jadikan pasar.
Sumber : KOMPAS.com

Plus Minus Internasionalisasi Pendidikan Tinggi

Bagi kita yang terlibat dalam internasionalisasi pendidikan tinggi mengandalkan serangkaian asumsi yang sering tidak didukung oleh data atau bukti. Sebagai contoh, kami yakin internasionalisasi itu tidak hanya positif tetapi juga sangat relevan sebagai komponen kunci dari perubahan lanskap pendidikan tinggi. Ketika ditanya tentang mengapa internasionalisasi penting kita siap untuk membacakan daftar banyak manfaat untuk para mahasiswa, fakultas, lembaga, dan masyarakat pada umumnya.  Nah, jika kita tidak membela yang menyebabkan kita (dan pekerjaan kita) baik, yang akan melakukannya? 

Kita berasumsi internasionalisasi memang baik, tapi kami sering kekurangan data untuk mendukung asumsi kita juga. Kami tidak berpikir terlalu banyak tentang fakta bahwa ada alasan-alasan berbeda mengapa, bagaimana, dan untuk yang tujuan lembaga atau, untuk yang penting, seluruh wilayah, ingin terlibat dalam upaya internasionalisasi.

Berdasarkan prinsip bahwa "itu tergantung, dan hal-hal konteks yang lebih dari sebelumnya," itu sangat menarik untuk melihat ketiga Survei Global Laporan Internasionalisasi Perguruan Tinggi, yang baru-baru ini dirilis oleh IAU. Ini survei yang komprehensif adalah yang terbesar dari jenisnya di seluruh dunia, dan termasuk tanggapan dari 745 lembaga di 115 negara. Meskipun survei ini ada di edisi ketiga, ia masih memiliki keterbatasan yang untungnya diakui dan dijelaskan dalam dokumen. Namun demikian, ia menyediakan petunjuk yang berguna tentang tren dalam pendidikan internasional tidak hanya pada dasar di seluruh dunia tetapi juga oleh daerah.  Sementara untuk mengungkap resiko over-generalisasi, izinkan saya menyebutkan beberapa tren ini.
 
Walaupun saya akrab dengan desain survei sejak CONAHEC memberikan SPI dengan dukungan teknis dalam administrasi, saya harus mengakui bahwa saya bingung dengan beberapa hasil. Apakah pembaca percaya bahwa pendidikan internasional tidak lagi dilihat hanya sebagai sumber potensi sumber daya keuangan tambahan? Atau bahwa institusi pendidikan tinggi di Amerika Utara termasuk dalam survei tidak melihat internasionalisasi sebagai cara untuk terlibat dalam kerjasama internasional dan solidaritas?  Atau bahwa tidak ada wilayah di dunia menganggap Amerika Latin sebagai prioritas dalam kebijakan internasionalisasi mereka?Atau bahwa, bertentangan dengan retorika populer, anggota fakultas tidak dilihat sebagai driver internal yang paling penting bagi internasionalisasi apakah ada peningkatan?

Tentu saja, beberapa tanggapan yang konsisten di seluruh daerah dan, dengan cara yang diharapkan. Hal ini tidak mengherankan, misalnya, bahwa dukungan keuangan diidentifikasi di semua wilayah dan lembaga sebagai hambatan kunci untuk internasionalisasi. Survei ini juga menegaskan internasionalisasi yang dianggap penting di sebagian besar berpartisipasi lembaga pendidikan tinggi.

Di seluruh dunia, sebagian besar lembaga memberikan kepentingan tinggi untuk internasionalisasi, dengan Eropa topping daftar dalam hal ini, diikuti oleh Amerika Utara. Timur Tengah dan Amerika Latin dan Karibia berada di bagian bawah. Dimana ada perbedaan regional yang signifikan, bukan hanya meratapi karena kurangnya dana yang tepat, atau kedalaman pentingnya internasionalisasi, tetapi pada alasan-alasan utama yang meyakinkan untuk ini disepakati secara luas.  

Di seluruh dunia, ada lima alasan teratas untuk internasionalisasi sebuah lembaga yaitu untuk kepentingan, meningkatkan kesiapan siswa; internasionalisasi kurikulum, meningkatkan profil internasional lembaga; memperkuat penelitian dan produksi pengetahuan. Sebagai contoh, Amerika Utara dan Amerika Latin memberi jauh lebih penting untuk kesiapan internasional siswa dari Eropa. Menariknya, institusi-institusi di Afrika menganggap alasan internasionalisasi lebih penting untuk memperkuat produksi penelitian dan pengetahuan. Sedangkan Timur Tengah memberikan menitik beratkan kepentingan meningkatkan kesiapan siswa dan juga memperkuat penelitian.

Hasil ditunjukkan juga bahwa lembaga-lembaga di Amerika Utara tidak terganggu dengan gagasan meningkatkan profil internasional mereka. Bagi mereka, ini ditempatkan pada tingkat keempat jauh penting dibandingkan dengan, misalnya, Eropa di mana ia alasan kedua yang paling penting. Aku ingin tahu apakah ini dapat dijelaskan oleh beberapa derajat kepicikan, atau perspektif agak egosentris status daerah dalam dunia pendidikan tinggi. Herannya, semua wilayah memberikan suatu kepentingan yang sangat rendah untuk internasionalisasi kampus dengan ide diversifikasi sumber pendapatan atau sebagai respons terhadap kebijakan publik.

Ketika ditanya tentang manfaat paling penting dari internasionalisasi, ada tiga alasan teratas di tingkat global tercantum dalam urutan relevansi adalah: meningkatkan kesadaran internasional siswa; penelitian yang memperkuat produksi pengetahuan, dan memupuk kerjasama internasional serta solidaritas.  

Satu-satunya perbedaan yang signifikan dalam pola dinyatakan sangat konsisten yang ditawarkan dalam Survei IAU oleh institusi di Amerika Utara yang "kerjasama internasional dan solidaritas" tidak dianggap sebagai menguntungkan seperti yang berlaku di seluruh daerah.  

Mengenai pertanyaan tentang siapa pendorong internal yang paling penting bagi internasionalisasi meningkat, secara umum, lembaga-lembaga di semua wilayah dunia mengarah pada tanggung jawab rektor (pimpinan universitas) diikuti oleh kantor internasional, dan akhirnya, posisi anggota fakultas. 
Menariknya dalam kenyataan kami mendengarkan rektor dan administrator universitas memuji anggota fakultas sebagai juara utama pendidikan internasional. 


Oleh : Francisco Marmolejo,director of the Consortium for North American Higher Education Collaboration, CONAHEC 

Tidak ada komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...