. ZONA AMAN GUNUNG BERAPI

ZONA AMAN GUNUNG BERAPI

Empat belas orang menjadi korban tewas akibat awan panas dari erupsi Gunung Sinabung, Kabupaten Karo, Sumatra Utara (Sumut), Sabtu (1/2). Dari jumlah itu, empat korban belum berhasil diidentifikasi. Korban berada di lintasan awan panas di Desa Sukameriah di radius 3 km dari puncak kawah Gunung Sinabung.


Menurut info sementara, semua korban adalah pelajar SMA Brastagi dan SMK Kabanjahe yang sedang jalan-jalan melihat Gunung Sinabung di Desa Sukameriah.

Padahal upaya pelarangan warga masuk di radius 5 km sebagai daerah terlarang sudah dilakukan melalui banyak hal seperti pemasangan rambu, sosialisasi, penempatan petugas di jalan masuk dan sebagainya, masih ada warga yang masuk di daerah berbahaya. Mestinya hal itu tidak perlu terjadi bila memahami batas zona aman di radius 5 km dari puncak kawah Gunung Sinabung.

Tidak ada makhluk hidup yang bisa bertahan dari letusan gunung berapi. Panas lava, abu panas dan udara yang mengandung belerang akan mengejar semua makhluk hidup yang berada di jalur terdekatnya. Ketahui cara bertahan hidup di tengah ancaman gunung berapi, kenali batasan zona aman gunung berapi dan tindakan pencegahan pada zona berbahaya.

Wedus Gembel Gunung Merapi Indonesia

Zona Risiko Extreme. (0 hingga 100 meter)
Area ini hanya puluhan meter dari lubang kawah dan tingkat ancamannya kematian. Hanya alasan ekstrim atau mungkin alasan keperluan penelitian bila seseorang harus berada sekitas situ, hampir bisa MATI dipastikan bila seseorang harus mendekati tempat tersebut.


Lokasi ini selalu bereaksi terhadap gempa bumi inti kawah. Beberapa kemungkinan buruk bisa terjadi disini seperti suhu ekstrim, tersedak gas beracun, lontaran material dan medan yang tidak stabil. Tanda-tanda letusan dapat diketahui paling lama 30 detik. Wilayah ini tidak memberikan kemungkinan manusia bisa hidup. Seseorang akan segera mati bila berdiam disana dalam waktu agak lama. Bila memang harus berada disana batasi waktu anda dalam hitungan menit, atau lebih tidak mendekat sama sekali. Bisa saja seseorang pendaki tidak menyadari bisa saja nyasar ke zona ini. Contohnya adalah lubang runtuh (Mbogon Niri Mbwelesu) di gunung berapi Ambrym di Vanuatu. Contoh tempat Zona Resiko Extreme adalah seperti puncak-puncak Etna, Stromboli, Yasur, Anak Krakatau, Semeru, Sakura-jima, Santa Maria, Arenal, Pacaya, Galeras, Rabaul, ditambah yang lainnya. Jika Anda tidak tahu keadaan saat ini aktivitas gunung berapi, maka jangan mendekati lubang kawah!


Zona Resiko Tinggi. (100 m sampai 300 m).
Ini adalah daerah di tepi kawah, posisi tempat disini sangat berbahaya bila terjadi letusan Kesempatan seseorang bisa hidup di tempat ini 50:50 terkadang terjadi letusan agak diluar prediksi jadwal normal. Hal yang memungkinkan untuk berada lebih dekat ditempat ini apabila status dibawah kondisi ideal. Sebaiknya jauhkan keinginan untuk mendekati tempat ini seperti gunuhg Sakura-jima (Jepang), Anak Krakatau (Indonesia), Rabaul (Papua New Guinea).


Zona Risiko Sedang. (300 m sampai 3 km).
Setiap saat ledakan bisa saja menghempaskan orang dalam zona ini, jadi jangan coba-coba untuk tidur di sini. Menghabiskan berjam-jam di zona ini mungkin boleh saja, tetapi tetap waspada terhadap aktivitas gunung dan ikuti petunjuk dari pemandu. Misalnya di Gunung Etna tahun 2000 zona ini tiba-tiba menjadi berbahaya tanpa peringatan ketika kawah tiba-tiba aktif lebih dari 60 kali. operasi Wisatawan pendaki boleh lebih dekat daripada jarak ini dari gunung berapi. Pengalaman dan pengetahuan tentang kondisi vulkanik sangat dibutuhkan untuk melakukan mendekati puncak gunung berapi. Sebagai contoh di gunung berapi Stromboli zona risiko sedang berada di bawah elevasi 750 m, dan resiko rendah di bawah 400 m elevasi.

Bicara tentang pualu yang paling extrim. Pulau kecil Stromboli, di lepas pantai Sisilia,meletus terus- menerus selama lebih 20.000 tahun. Namun orang masih tinggal di sana, sebanyak 850 sebenarnya. Dan wisatawan bahkan diundang ke sana - resiko mereka tanggung sendiri.



Pulau Stromboli, hanya 12,6 km persegi dalam ukuran, adalah suatu dari keajaiban alam. penduduk gunung berapi adalah salah satu-satunya gunung berapi aktif terus-menerus di dunia, dan meledak puluhan kali setiap hari. Ketika hal itu terjadi, ia mengirimkan abu dan fragmen lava ke udara, dan sungai lava sesekali ke laut. Cantik dan dramatis , tapi diharapkan tidak mengancam - jiwa yang da di situ.

Selama abad terakhir, hanya ada tiga atau empat ledakan utama yang merenggut nyawa dan menghancurkan rumah-rumah di pulau itu. Yang besar terakhir terjadi pada tahun 2003, dan, sebagai hasilnya, pulau ini tertutup untuk wisatawan selama dua tahun kemudian.

Ledakan terjadi pada bulan April tahun 2009.


Anda ingin berkunjung kesana? Menurut hukum setempat, Anda dapat mengunjungi gunung berapi (wisata yang tersedia), tetapi Anda tidak bisa tinggal di atas puncak selama lebih dari satu jam. Kenaikan keatas yang kuat dan berlangsung sekitar tiga jam. Banyak orang pergi saat matahari terbenam dan kenaikan kembali ke dalam gelap.

Zona Risiko Rendah. (3 km sampai 10 km).

Ada risiko rendah cedera dari letusan di zona ini, meskipun demikian kejatuhan metrial dari sebuah letusan besar bisa terjadi di zona ini. Pada bulan Juli 2000 Copahue Volcano (Chile) bongkahan material terlontar sampai jarak 9 km. 

Lahar atau aliran piroklastik yang besar dapat melakukan mengalir jauh di lembah ini, pada umumnya zona in i bisa dikatakan aman. Letusan gunung berapi Explosive lebih sering terjadi setiap periode beberapa bulan di suatu tempat di bumi dan menciptakan bahaya sudah pasti. 


Aliran lava pada gunung berapi basaltik seperti Gunung Etna, Kilauea, dan Piton de la Fournaise bisa mengalir sejauh ini.

Zona Aman Huni. (Radius 10 km).

Hanya letusan yang sangat besar akan mempengaruhi daerah ini. Rift zona letusan efusif dapat mengirimkan lava lebih dari 10 km dari sumbernya. Wilayah di sisi-sisi Kilauea dan Mauna Loa gunung berapi di Hawaii lebih dari 10 km dari puncak berisiko selama letusan. Lahar mampu melakukan perjalanan lebih dari 10 km ke sisi gunung berapi. 





Lahar gunung berapi besar Nevado del Ruiz (Kolombia 1985) menempuh perjalanan 100 km dan menghancurkan kota Armero yang berjarak 73 km. 


Bencana ini dapat diramalkan oleh manusia seperti ketika Gunung St Helens meletus pada tahun 1980, wilayah ledakan dilakukan adalah lebih dari 25 km dari gunung berapi. letusan besar tersebut terjadi sekitar setiap 10 tahun. Gunung berapi mungkin yang paling berbahaya dari semua bencana alam utama. Membuat keputusan untuk memasuki zona ini adalah pilihan pribadi. 

Waspadalah terhadap pengaruh irama gunung berapi, seperti menonton crash gelombang ke pantai anda bisa terbuai ke dalam keadaan hipnosis keamanan palsu, jangan tinggal terlalu lama disitu. Aktivitas vulkanis dapat berubah tanpa tanda-tanda peringatan bencana seperti gunung berapi Galeras, Colombia (1993), gunung berapi Masaya, dan Nikaragua (April 23, 2001). Anatahan Volcano meletus pada 10 Mei 2003 menghasilkan rekaman pertama dari letusan gunung berapi ini. Ilmuwan di gunung berapi hanya sehari sebelumnya dan melihat apa-apa yang tidak biasa. Bahkan gunung berapi yang belum meletus dalam 500 tahun tiba-tiba bisa kembali.


Catatan: gunung api tidak aktif dan punah dapat juga berubah menjadi ancaman yang berakibat fatal seperti Altar (Ekuador, 2000), Santo Tomas Volcano (Guatemala, 1990), Toliman (Guatemala, 2002), dan Hakkoda (Jepang 1997). Antara 1980-2000 ada 34.000 jiwa tewas akibat gunung berapi (23.000 korban diantaranya dari gejala yang terdeteksi.
(Azhar)


Rekomendasi Keselamatan Pendakian Gunungapi Aktif
Pra-Perencanaan

1. Baca letusan tentang masa lalu.
Letusan gunung berapi bisa bisa terulang.Catatan gunung berapi yang telah dilakukan di masa lalu adalah bahan acuan yang dilakukan di masa mendatang. Sementara gunung berapi secara inheren tidak terduga, maka studi tentang letusan masa lalu di sebuah gunung tertentu akan memberikan indikasi apa yang mungkin.

2. Baca kecelakaan tentang masa lalu.
Analisa apa yang salah dalam kecelakaan masa lalu. Buletin Vulkanisme Global Network (Smithsonian Institute) memiliki aktivitas terbaik laporan vulkanik bulanan yang mencakup laporan kecelakaan. Dua kecelakaan terjadi di perjalanan bidang yang terkait dengan konferensi International Vulkanologi (Galeras pada tahun 1993 dan Semeru 2000). Banyak ilmuwan yang berpengalaman ketika datang mendaki ke gunung berapi, dilapangan kenyataan bisa mengubah pengetahuan teoritis.


3. Amati gunung berapi untuk sebelum semakin dekat ke zona bahaya.
Perhatikan frekuensi dan jenis atau letusan terjadi pada gunung berapi. Kadang-kadang waktu 2-3 hari pengamatan diperlukan sebelum mendekati daerah puncak. Bila langsung menuju lokasi gunung berapi dan mendaki langsung ke puncak adalah maka hal ini meminta masalah!

4.  Ketahui tingkat peringatan gunung berapi saat ini.
Bagaimana hal ini dibandingkan dengan keadaan "normal" dari aktivitas gunung berapi. tingkat peringatan Volcano dapat dinyatakan dalam bentuk yang berbeda. tingkat Peringatan pada sebuah gunung berapi tertentu bisa berarti beda pada gunung berapi yang lain. Pelajarilah tingkatan aktivitas saat ini pada gunung berapi tertentu yang Anda kunjungi. Ingat, tidak semua gunung berapi dipantau oleh para ilmuwan sehingga tidak bergantung pada pihak berwenang yang mengetahui tingkat bahaya. Tidak adanya bukti bukan merupakan bukti ketiadaan. Jika tidak ada peringatan letusan saat ini, tidak berarti gunung berapi tersebut aman!

5. Jadilah mandiri.
Jangan berharap orang lain untuk datang ke zona bahaya dan menyelamatkan Anda. upaya penyelamatan Heroic seperti Galeras pada tahun 1993 tidak dapat diandalkan. Jangan berharap orang untuk risiko kehidupan mereka untuk membuat Anda keluar dari bahaya. Ini adalah "kultus kargo" mentalitas berpikir penyelamatan yang akan datang dari langit dalam bentuk pengambilan helikopter, seperti penyelamatan 2004 Ambrym dari kru film. Prinsip, Anda harus mampui mengamankan diri sendiri.

6. Ambil peralatan yang benar.
Helm, peta, kompas, GPS, makanan, air, pakaian yang cocok, sarung tangan. Jika berkemah maka pastikan Anda memiliki tempat tinggal yang cocok. Gunung berapi bisa menjadi tempat yang sangat basah.


Sebuah tenda khusus ekspedisi diperlukan untuk Anda persiapkan. Sebuah kecelakaan di gunung berapi Galeras pada tahun 1993, sungguh hanya satu ilmuwan dari kelompok tersebut yang memasuki kawah aktif memakai helm! Hanya ilmuwan itu selamat, dan mungkin saja yang teman lainnya bisa panjang umur lama jika melakukan hal yang sama. Penyebab utama kematian adalah kepala terbentur kejatuhan oleh batu. Ada telepon selular bisa membantu komunikasi pendakian gunung berapi untuk membantu keluar dalam keadaan darurat. Namun alat ini sangat tidak bisa diandalkan karena tergantung kekuatan jangkauan sinyal. Radio mungkin membantu tetapi penerimaan dapat dipengaruhi oleh topografi.

7. Perjalanan dengan Pemandu
Kerjasama dengan volcanologist berpengalaman dalam kondisi lokal, pastikan pemandu tersebut berpengalaman gunung berapi. Pengetahuan lokal harus selalu dicari ketika mengunjungi sebuah gunung berapi. Laporan kegiatan pendakian setempat mungkinlebih akurat daripada data penginderaan jauh. Sebagai contoh pada letusan Gunung Etna pada tahun 2000 diperkirakan di tepi kawah jam 1 sebelum seismometer mengambil peningkatan aktivitas. Gas dan abu emisi mungkin tidak selalu diambil dari jarak jauh. Pemandu lokal mungkin memiliki nasihat yang baik terhadap aktivitas gunung berapi.

Sebuah contoh dari apa yang bisa keliru dalam perjalanan gunung berapi telah didemonstrasikan pada tahun 2004 ketika seorang kru film pergi ke Ambrym gunung berapi di Vanuatu. Para kru film berusaha mendaki gunung berapi, dan gagal untuk mengambil sebuah volcanologist. Para kru harus diselamatkan dari gunung berapi setelah satu minggu, meninggalkan ribuan dolar peralatan, sebuah ekspedisi gagal, terbuang anggaran film, dan kebetulan saja masih beruntung untuk melarikan diri dengan kehidupan mereka.Biaya tambahan kecil dari volcanologist di perjalanan akan saya kira dapat mencegah bencana ini.

Jika Anda tidak berpengalaman dan bepergian tanpa panduan yang berkualitas ke daerah bahaya, Anda akan menempatkan penyelamat berisiko ketika mereka mencoba untuk mengambil tubuh Anda (seperti yang terjadi di gunung berapi Stromboli tahun 1986).

8. Titipkan catatan uraian rencana perjalanan dengan orang yang bertanggung jawab.
Uraian harus menyatakan tujuan Anda dan kapan Anda akan kembali. Hal ini juga harus berisi salinan dari rencana darurat dan bagaimana cara mengaktifkannya. Beberapa gunung berapi yang sangat terpencil sehingga rencana bencana hanya bisa sangat dasar. Itu selalu terbaik untuk menjadi mandiri dan tidak bergantung pada orang lain untuk menyelamatkan Anda.

9. Laksanakan tindakan pencegahan pada Pedoman Mencegah Kecelakaan.
Sangat konservatif dalam tindakan Anda, jangan menganggap gunung berapi tersebut aman jika semuanya terlihat tenang. Ini mungkin menjadi "tenang sebelum badai". Sebuah tebing bisa terasa diam tetapi tekanan bisa membuat awal dari sebuah letusan besar.

10. Patuhi Aturan Lokal.
Jangan memasuki bidang apa pun di gunung berapi jika pemerintah daerah melarang itu. Jangan mencoba untuk melarikan diri membayar biaya pendakian yang tepat, dan biaya yang dikenakan oleh otoritas. Pembayaran dan pendaftaran dengan pemerintah daerah penting untuk keselamatan Anda.


11. Keselamatan tidak dapat dijamin di gunung berapi
Keselamatan pada sebuah gunung berapi aktif tidak dapat dijamin. Gunung berapi dapat menghasilkan letusan besar tanpa peringatan. Mengunjungi gunung api aktif seperti berbaring pada sebuah jalan bebas hambatan. Jika Anda tinggal di sana cukup lama Anda akan mati.
(Azhar)


Tindakan Pencegahan di Zona Bahaya

1. Pakailah peralatan yang benar pada setiap saat
Kenakan helm dan mengambil masker gas. Jika helm Anda tidak terikat pada setiap saat itu tidak ada gunanya. Bahkan gunung api efusif seperti Kilauea dapat mengirimkan proyektil berbahaya ke udara dari interaksi lava air laut dan ledakan metana. Juga tanah tidak stabil dapat mengakibatkan terjatuh dan cedera kepala.






2. Hati-hati banyak sumber bahaya di gunung berapi
Ekstrem panas, dingin, windstorms, hujan lebat / curah hujan asam, petir, takut ketinggian, badai salju, dataran stabil, tanaman berbahaya, binatang, serangga dan aktivitas gunung berapi adalah ancaman yang mungkin harus Anda hadapi. Gunung berapi menghasilkan cuaca mereka sendiri yang dapat parah dan berbeda dari yang hanya beberapa kilometer jauhnya. Sebuah badai angin Localised dapat mencapai kecepatan 150 km / jam tanpa peringatan. Lava dingin masih dapat mematikan, ketika hujan jatuh pada permukaan yang panas bisa menggantikan udara napas dalam sekejap(orang meninggal dari efek pada letusan Nyiragongo pada tahun 2002). Hati-hati bahwa beberapa area tersebut mungkin daerah berisiko tinggi untuk perampokan, penculikan, cedera pribadi, kerusuhan masa dll.

3. Survei tanah untuk pendekatan kawah
Mencari bukti ejecta terbaru. Jika Anda dapat melihat jatuhnya sebuah batu baru di tanah maka berati Anda mendapat sebuah peringatan bahaya. Segera batasi waktu Anda di daerah itu atau lebih baik Anda pindah ke zona aman. Beberapa lubang mengeluarkan proyektil dalam arah tertentu. Jangan tinggal di jalur lontaran batu terbaru berwarna hitam atau mencuat keluar dari lava berwarna coklat l yang lebih tua.


4. Watch out for rock jatuh dan longsoran saat mendaki kawah
Falling batuan dan tanah yang tidak stabil merupakan salah satu bahaya paling cepat saat mendaki gunung berapi. Jangan menendang bebatuan menuruni lereng dan mencoba untuk membatasi dampak Anda pada medan yang tidak stabil. Watch out for pendaki lainnya di atas dan di bawah Anda. Tepi kawah mungkin menggantung. Tahu di mana anda berjalan setiap saat. Berhati-hatilah tanah baru merosot atau cracking. Ini akan menimbulkan risiko karena tepi kawah bisa jatuh ke dalam gunung berapi. aliran lava dingin mungkin terlihat stabil untuk berjalan terus, tetapi kerak mungkin tipis, yang akan mengekspos pejalan kaki ke jatuh ke dalam tabung lava. Bahkan mungkin ada lava yang mengalir di bawah kerak tipis lava pahoehoe. Bila jatuh ke dalam sebuah tabung lava aktif maka akan langsung mati.

5. Hati-hati terhadap Gas Berbahaya
Gas berbahaya yang dipancarkan oleh gunung berapi termasuk karbon dioksida, sulfur dioksida, hidrogen sulfida, radon, hidrogen klorida, asam fluorida, dan asam sulfat. Gas dapat menjadi racun langsung atau menggantikan oksigen dari lingkungan yang mengarah ke anoksia. Jangan pernah masukkan depresi dekat fumarol aktif, terutama pada hari tanpa angin.

6. Bisakah Anda langsung melihat lubang?
Jika Anda langsung dapat melihat lubang maka proyektil memiliki berhadapan langsung kepada Anda. Batuan dan lava bisa dikeluarkan pada 200 m per detik, kadang-kadang bahkan kecepatan supersonik. Anda mungkin memukul bahkan sebelum Anda mendengar ledakan. proyektil lateral adalah beberapa yang paling berbahaya dan bahkan dapat mematikan meskipun dalam letusan kecil.

7. Hati-hati dengan periode aktivitas rendah
Periode tenang di gunung mungkin memikat Anda ke dalam rasa aman yang palsu, dan mungkin membuat Anda ingin pergi lebih dekat daripada yang Anda seharusnya. Waspadalah satu gunung berapi yang tenang!

8. Batas waktu Anda di zona bahaya
Semakin dekat Anda pergi ke lubang, semakin besar risikonya. Dalam zona 1 (lihat di atas) bahkan letusan kecil bisa berakibat fatal. Resiko berkembang secara eksponensial di zona ini. Luangkan hanya beberapa menit di zona ini, jika Anda perlu berada di sana sama sekali. Sebenarnya tidak ada alasan untuk berada di zona 1 gunung berapi. Para ilmuwan di Galeras membuat kesalahan fatal tinggal 4 jam di daerah ini! Ingat Anda akan mati di sini jika Anda tinggal cukup lama. Hal ini seperti tidur di jalan tol. Akhirnya sesuatu yang akan menimpa Anda jika Anda tinggal cukup lama. Beberapa ilmuwan memasuki zona bahaya segera setelah letusan besar karena mereka percaya kolom magma dapat diturunkan untuk sementara waktu. Dibutuhkan orang yang berani untuk mengikuti garis pemikiran ini. (Penulis tidak memotong teori ini, tetapi juga tidak merekomendasikan hal).

9. Keluar dari zona bahaya sebelum matahari terbenam.
Mulailah memanjat awal dan keluar pada tengah hari. Jika ada yang salah maka akan penyelamatan hampir tidak mungkin di malam hari. Jika Anda bertahan kecelakaan maka Anda mungkin mati eksposur selama malam yang dingin di ketinggian. Pengamat Gunung harus bangun pagi. Beberapa tanjakan yang dimulai pada tengah malam untuk sampai di puncak dengan matahari terbit untuk pandangan terbaik. Pada waktu pukul 9:00 puncak dapat tercakup dalam awan dan jarak pandang berkurang.

10. Amati dari lokasi yang aman
Pastikan arah angin dan jauh dari arah perjalanan proyektil. Memiliki rencana evakuasi dengan 2 jalan keluar. Berlatih mental rencana melarikan diri Anda terus menerus sementara di zona bahaya. Vent migrasi (lubang keluar) dapat membuat daerah yang sebelumnya aman menjadi terlarang. Luangkan waktu untuk mempelajari topografi gunung berapi sebelum pergi terlalu dekat.

11. Berlindung menghadapi letusan dekat kawah.
Anda memiliki kesempatan 50% untuk bertahan hidup jika Anda terjebak dalam letusan. Bersembunyi di balik batu atau dalam depresi akan melindungi Anda dari proyektil lateral. Perhatikan proyektil vertikal. Jatuh waktu dari 1 kilometer dapat sekitar 14 detik sehingga ada waktu untuk melihat yang lebih besar datang, tapi apakah anda dapat mengambil tindakan mengelak, ini perlu dipertimbangkan. Berdasarkan pengalaman hal ini sangat sulit, atau bahkan tidak mungkin, untuk menghitung lintasan proyektil, dan berapa waktu jatuh.
Mengevakuasi daerah sesegera mungkin. Tinjau ulang pengetahuan Anda tentang gunung berapi tersebut dan sejarah letusannya.
Mengenakan sarung tangan akan mencegah luka bakar parah pada tangan sambil melarikan diri dari batuan lava pijar. Menghirup abu panas adalah penyebab utama kematian arus piroklastik. Periode mematikan hanya dalam hitungan menit.

12. Waspadai Visibilitas tiba-tiba dapat berkurang hingga hampir nol tanpa peringatan.
Hal ini dapat disebabkan oleh kabut, vog, awan, hujan, asap gunung berapi atau malam hari. Pastikan Anda bisa menghadapi situasi ini. Kebanyakan orang akan memiliki masalah berat berjalan keluar dari suatu daerah di bawah kondisi ini. Lokasi yang akrab akan menjadi mimpi buruk di bawah visibilitas terbatas. Jika Anda menemukan diri Anda dalam jarak pandang sangat rendah maka Anda mungkin hanya perlu duduk dan menunggu sampai kondisi membaik. Jangan berjalan dari tebing dan jatuh ke dalam gunung berapi. Sebuah GPS dapat berguna membantu navigasi, tetapi tidak akan mengizinkan mendekati ventilasi aktif pada malam hari. Beberapa zona vulkanik mengharuskan pendakian sepanjang punggung pisau-tepi. Sebuah GPS tidak akan memungkinkan akurasi yang memadai untuk menavigasi sepanjang daerah di visibilitas terbatas. Beberapa daerah vulkanik memiliki beberapa landmark untuk digunakan dalam navigasi.

13. Tinggalkan area tersebut jika menjadi berbahaya
Tidak ada gunanya bila memiliki rencana yang mengabaikan keselamatan. Dua ilmuwan mati pada Guagua Pichincha Gunung Api pada tahun 1993 ketika mereka tetap berada di kawah meskipun mendapatkan peringatan radio, letusan mungkin 85 menit sebelumnya.


14. Jangan mendekati lava yang mengalir melalui vegetasi
Underground ledakan terjadi di depan lava yang mengalir lebih dari vegetasi terbakar. Tanaman membakar tanpa oksigen sebagai mereka dilindungi oleh lava, menciptakan gas metana. Gas mengisi tabung lava bawah tanah. Ketika metana menyatu, tanah meledak hingga 100 meter di depan aliran lava maju. Rocks dan puing-puing ledakan di segala penjuru.

15. Cari tanda-tanda peringatan letusan
Peledak kegiatan dapat didahului oleh gempa bumi atau batu jatuh. Anda mungkin hanya memiliki 30 peringatan detik tetapi ini dapat memberikan Anda waktu untuk berlindung atau tindakan mengelak.

16. Watch out for Heavy Rain.
Hujan deras bisa menyebabkan banjir bandang dan lahar.

Keputusan untuk mendaki gunung berapi meletus harus didasarkan pada analisis risiko-manfaat. Untuk melihat letusan adalah salah satu tempat wisata terbesar di alam tetapi tantangan harus diterima dengan akal sehat dan pengetahuan tentang risiko.(Azhar)

Sumber: www.volcanodiscovery.com

7 komentar:

Anonim mengatakan...

Manstaf tuh pak Azhar
Trims ya infonya
Salam:)

(Edy Priyatna)

Fahrinclimber mengatakan...

semoga dengan berhati-hati dalam bertindak tidak terjadi hal yang kita inginkan,amin, informasi yang bermanfaat, izin copy saya cntumkan sumberny, terimakasih

Anonim mengatakan...

Blogger: Azhar Mind - Poskan Komentar
sac longchamp

Azhar mengatakan...

Terima kasih para pengunjung Azharmind.com

H2H Token listrik mengatakan...

makasih banyak atas informasinya gan..
benar2 sangat menarik dan bermanfaat sekali...
salam kenal dan salam sukses.

Ira mengatakan...

Pak Azhar,
Apakah ada data penetrasi lava ke dalam tanah biasanya sampai brp meter? Jika ingin berkorespondensi langsung dengan Bapak, saya dapat menghubungi kemana? Terima kasih ira- profpourmoi@gmail.com

Azhar Muhammad mengatakan...

Coba pelajari di http://onlinelibrary.wiley.com/doi/10.1029/2005JE002589/full

.

.
.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...